Rabu, 12 Desember 2012

Teorinya Sih, Begitu.


Menulislah tanpa banyak berpikir, biarkan ide itu datang seiring dengan gerakan jari kalian.

Kata siapa? Kata siapa nulis itu nggak butuh mikir? Komentarin kalimat di atas juga perlu mikir. Gue nulis ini juga perlu mikir, apa yang pengen gue tulis dari apa yang gue pikirkan. Gue mikirnya—terlepas dari teori bahwa cewek katanya bisa mikir banyak hal dalam satu waktu—memang banyak. Sebelum nyalain laptop juga gue udah mikir macem-macem apa yang mau gue tulis dari satu statement itu.

Tapi sekarang? Kayaknya semua yang gue pikirin itu lenyap, tinggal gue yang menatap monitor dengan membuat otak gue berpikir lagi. Gue paling males mikir—yeah, bilang aja gue males atau apapun. Emang. Tapi nggak berarti gue melakukan semuanya tanpa dipikir dulu, gila aja ya. Okelah, balik lagi ke statement di atas. Gue kurang... apa ya? Kurang setuju, tapi kok nanti kalo lama-lama gue menyiratkan persetujuan di bawah gue dibilang denial, inkonsisten. Tapi yaudahlah. Mari coba nulis tanpa mikir, yang perlu dipikir cuma gimana cara mengakhiri tulisan ini nantinya. Nggak asik kan, kalau cuma nulis satu-dua paragraf?

Tapi emang bener, sih. Tuh kan. Belum-belum udah inkonsisten. Jadi gini, memang kebanyakan waktu gue nulis tanpa mikir. Terutama, waktu gue lagi roleplay. Nulis balasan di thread kebanyakan tanpa mikir—maksudnya, menjiwai karakter tersebut lebih dalam sampai gue merasa bahwa gue adalah orang yang merasakan situasi itu. Gue cuma beraksi sebagai... apa ya? Kalau gitu gue cuma merasa jadi juru bicara doang. Soalnya datar. Nggak ada perasaan. Jahat, iya, gue juga tahu gue jahat sama karakter lain yang main sama gue.

Uh, tapi... oke. Coba hitung udah berapa biji kata ‘tapi’ yang gue pakai. Atau malah nggak usah dihitung, nanti pusing sendiri. Nulis tanpa mikir itu... namanya meracau. Kalo pas roleplay, gue baca dulu kan apa yang ditulis oleh orang sebelum gue. Katain aja gue gak berperasaan, cuma menuhin kewajiban, atau apa, tapi gue... bener-bener susah banget menyelami karakter dari tokoh-tokoh roleplay yang gue bikin... sejak gue punya lebih dari satu. Apa, ya. Bukan nyalahin, sih. Yang disalahin itu mestinya diri gue, kenapa nggak konsisten dengan satu karakter, udah tahu gue nggak bisa punya banyak kepribadian. Kayaknya gue kalo liat orang lain, yang punya karakter roleplay lebih dari satu dan bisa (walau gak pake banget) menjelmakan dirinya menjadi karakter itu—sampai-sampai orang lain ngira itu ‘ya itu beneran dia emang yang ngomong kayak gitu, wong karakternya udah gitu’. Dibilang iri... ya pasti. Siapa yang nggak pingin bisa nulis yang bikin orang tergerak.

Waktu dulu karakter roleplay—tunggu, kok jadi nyambungnya ke roleplay, ya? Padahal awalnya cuma mau ngulas soal nulis tanpa mikir, nulis di sini kan bisa nulis apa aja. Nulis artikel, nulis novel, nulis apa lah. Tapi yaudah. Gue pun udah gak konsisten dari awal kok. Biarkan gue nulis apa adanya, ngalir, tanpa plot jelas, bisa jadi ngomongin A terus tahu-tahu B terus tahu-tahu balik ke A lagi dan seketika jadi C. Dan, oh, kalau ada kesalahan penulisan atau ejaan, biarkan saja, oke? Yang alami dan apa adanya itu lebih cantik.

Nulis tanpa mikir... sebelum nulis ini, gue mikir pernyataan itu adalah omong kosong. Mana ada yang bisa nulis tanpa mikir. Orang mau nulis juga pasti ada yang dipikir dulu, kan? Nggak mungkin ujug-ujug orang buka MS. Word, terus ba arba arba jadi sebuah tulisan bahkan novel setebal ratusan halaman. Pasti ada lah yang dipikir dulu—plot, karakter, dan sebagainya. Jadi inget pelajaran jaman sekolah.

Nulis tanpa mikir tuh gak mungkin bisa beraturan, kalo menurut teori gue, nulis tanpa mikir tuh yang kayak gini: idfhifdicodjsrfoiweurpoc              u. Tuh, gak pake mikir—tapi tunggu. Itu juga pakai mikir, tahu. Lo mikir, jari mana aja yang mau lo gerakin di atas keyboard dan lo mikir key mana aja yang mau lo teken pake jari lo. Tapi itu kadang jadi menyenangkan, sih. Lo buka aplikasi nulis apapun, mau MS Word, notepad, wordpad, kalo males buka MS word terus nunggu loading screennya. Abis itu lo ketik apaaaaapun, mau yang kayak lkdhfkshanfcoishaof itu atau curhatan lo. Abis itu setelah puas—tapi gue gak yakin lo bisa puas dalam waktu sebentar—lo bisa ctrl+A tulisan lo itu, terus pencet Del. Kalo sayang, gue yakin lo akan berakhir mencet ctrl+S alih-alih Del. Kalo kurang puas, lo bakal apus semua terus ulangi lagi dari awal. Hahaha, stres.

Nah, kayaknya ini juga udah cukup panjang dan cukup dipikir. Jangan kira gue nulis ginian nggak pake mikir—walau gue udah gak tahu di atas itu gue nulis apa aja dan apakah susunannya bener apa enggak. Bodo amat. Gue cuma mau nulis apa yang gue mau, terlepas dari autocorrectnya MS word yang agak ngeselin, terutama kata ‘cuma' yang huruf C nya selalu terkapitalisasi. Tapi gue terlalu mager ngubah opsi autocorrectnya. Udah, fix, gue males.

Enaknya diakhiri pake apa ya? Dadah udah biasa. Bye, sok gaul. Terus gue kayak minta diinjek gini, ya. Oke, segini aja dulu deh.

Sabtu, 08 Desember 2012

Everyone Has Clear Their Own Lifepath

While mine's still covered by thick mist. I still don't know where should I head to. When I do feel this, I think I'm the lowest. I only can sense the seven sins run through my vessels everytime I see other people's success story.

Okay, random rant.